Tembaga Dan Tanah - Bagaimana Tembaga Mempengaruhi Tumbuhan

Tembaga adalah elemen penting untuk pertumbuhan tumbuhan. Tanah secara semulajadi mengandung tembaga dalam beberapa bentuk atau yang lain, mulai dari mana saja dari 2 hingga 100 bagian per juta (ppm) dan rata-rata sekitar 30 ppm. Kebanyakan tumbuhan mengandungi kira-kira 8 hingga 20 ppm. Tanpa tembaga yang mencukupi, tumbuh-tumbuhan akan gagal berkembang dengan baik. Oleh itu, mengekalkan jumlah tembaga yang cukup untuk taman adalah penting.

Kekurangan Tembaga dalam Pertumbuhan Tanaman

Secara purata, kedua-dua faktor yang biasanya mempengaruhi tembaga ialah pH tanah dan bahan organik.

  • Tanah gambut dan berasid mungkin berkurangan tembaga. Tanah yang sudah mempunyai kandungan alkali tinggi (di atas 7.5), serta tanah yang mempunyai paras pH meningkat, menghasilkan ketersediaan tembaga yang lebih rendah.
  • Tahap tembaga juga turun kerana jumlah bahan organik meningkat, yang biasanya menghalang ketersediaan tembaga dengan mengurangkan pengawetan dan peleburan mineral tanah. Walau bagaimanapun, apabila bahan organik telah cukup reput, tembaga yang mencukupi boleh dilepaskan ke dalam tanah dan diambil oleh tumbuh-tumbuhan.

Tahap tembaga yang tidak mencukupi boleh menyebabkan pertumbuhan yang lemah, melambatkan bunga, dan kemandulan tumbuhan. Kekurangan tembaga dalam pertumbuhan tumbuhan mungkin kelihatan sebagai meretas dengan petua daun yang menjadikan warna hijau kebiruan. Dalam tumbuh-tumbuhan jenis bijirin, petua boleh menjadi coklat dan kelihatan meniru kerosakan fros.

Bagaimana Secara Organik Tambah Tembaga ke Taman Anda

Apabila mempertimbangkan bagaimana untuk menambah tembaga ke taman anda, ingat bahawa tidak semua ujian tanah untuk tembaga boleh dipercayai, pemeriksaan berhati-hati terhadap pertumbuhan tumbuhan adalah penting. Baja tembaga boleh didapati dalam bentuk bukan organik dan organik. Kadar untuk permohonan hendaklah diikuti dengan rapat untuk mengelakkan ketoksikan.

Pada umumnya, kadar tembaga adalah sekitar 3 hingga 6 paun seliter (1.5 hingga 3 kg setiap .5 hektar), tetapi ini benar-benar bergantung pada jenis tanah dan tumbuh-tumbuhan yang ditanam. Tembaga sulfat dan tembaga oksida adalah baja yang paling biasa untuk meningkatkan tahap tembaga. Chelate tembaga juga boleh digunakan pada kira-kira seperempat kadar yang disyorkan.

Tembaga boleh disiarkan atau dibongkar di dalam tanah. Ia juga boleh digunakan sebagai semburan foliar. Walau bagaimanapun penyiaran adalah kaedah permohonan yang paling umum.

Ketoksikan Tembaga dalam Tanaman

Walaupun tanah jarang menghasilkan jumlah tembaga berlebihan sendiri, ketoksikan tembaga boleh berlaku dari penggunaan berulang kulat yang mengandungi tembaga. Tumbuhan toksik tembaga kelihatan sukar, biasanya berwarna biru, dan akhirnya berubah menjadi kuning atau coklat.

Tahap tembaga toksik mengurangkan percambahan benih, tenaga tumbuhan, dan pengambilan besi. Menetralisir keracunan tanah tembaga amat sukar apabila masalah itu berlaku. Tembaga mempunyai keterlarutan yang rendah, yang membolehkannya bertahan di dalam tanah selama bertahun-tahun.

Tonton video itu: MERAWAT POHON DURIAN MUSANGKING dan DURIAN MONTONG SEBELUM DI PUPUK DENGAN DOLOMIT (Disember 2019).