Lobotomi Pertama

Semasa dia pergi bekerja pada pagi 13 September 1848, Phineas Gage tidak tahu bahawa dia akan memukau dunia, membingungkan doktor, dan meletakkan asas pembedahan otak moden.

Walaupun Gage agak ganjil dalam perniagaan perancah bangunan kereta api-dia tidak bersumpah atau minum dan menghadiri pertemuan doa-dia adalah seorang mandor yang sangat disukai dan dihormati. Orang-orangnya menghargai perlakuan yang adil, dan mereka tahu bahawa dia sering melakukan tugas berbahaya sendiri.

Pada masa itu, kontraktor bergelut untuk melengkapkan Keretapi Rutland Vermont, yang menyeberangi Green Mountain State dari Bellows Falls di sebelah tenggara ke Alburg di hujung utara Lake Champlain. Membina "hujung" di lembah sungai yang luas adalah mudah; melintasi pergunungan Vermont adalah satu tugas yang memecahkan satu kontraktor selepas satu lagi.

Kerana lokomotif tidak dapat menarik keretapi ke kelas yang curam, para pembina terpaksa meletupkan apa-apa tumpahan batu ketika mereka meleburkan landasan di sisi pergunungan. Batu itu dibor dengan tangan, kemudian diletupkan dengan serbuk hitam. Seorang gerudi akan terus membanting sledgehammernya di "titik" sementara seorang penolong memegangnya. Ia adalah kerja membosankan, tetapi ia tidak kelihatan begitu buruk apabila mereka menyanyi. Pemimpin itu melantun dengan suara yang kuat, "Nama pengasas Tom McCann."

Chorus itu menjawab dengan meraung-raung yang tinggi: "Dril, kamu berdiam diri, gerai."

Seratus meter jauhnya, Gage "mengecas" lubang gerudi dengan serbuk hitam dan menampar mereka dengan bar besi yang panjang 42 inci, 1 ¼ inci diameter, dan meruncing ke titik di ujung atas. Sebaik sahaja lubang mempunyai serbuk yang mencukupi, dia akan meluncur ke bawah topi dan sekering penuh dan mengisi lubang dengan lumpur. Di kejauhan, tiga puluh palu membuat satu klik keras ketika mereka melanda latihan bersama. Pemimpin lagu itu meneruskan: "Tom McCann adalah lelaki yang sangat bermakna."

Dan lagi, "Drill, ye tarr ..."

Menahan diri tidak pernah selesai. Pada mulanya, para krew mengambil bunyi yang tajam untuk menjadi tembakan musket. Kemudian mereka melihat awan asap hitam yang tajam, yang memberitahu mereka bahawa serbuk yang telah dipotong Gage telah meletup. Suatu gelombang angin meniup asap, dan mereka kemudian melihat Gage, yang kosong dengan penuh penglihatan. Beberapa gerudi berlari untuk memastikan bahawa Gage tidak cedera. Pipinya terkoyak dan darah turun dari kepalanya. Mereka mengumpul bahawa dia telah dilanggar oleh serpihan batu.

Lima puluh kaki jauhnya, Elim O'Doyle mengambil tamping bar. Ia ditutup dengan darah dan tisu otak. Dia membawanya ke tempat yang lain berdiri, dan tiba-tiba ia menyerang mereka: Bar telah ditiup sepenuhnya melalui kepala Gage! Ia telah mengikis sebelah kiri rahangnya, naik di belakang mata kirinya, dan keluar dari bahagian atas tengkoraknya.

Sebuah oxcart didapati untuk mengambil Gage ke Cavendish, di mana terdapat seorang doktor, dan dia tetap sedar sepanjang jalan ke bandar. Gage duduk di atas kedai-kedai tavern sementara salah seorang anak kapal pergi mencari doktor. Ia mengambil masa beberapa jam untuk mencari Dr John Martyn Harlow, yang, setelah melihat Gage, memberitahu kawan-kawan kawannya, "Tidak ada seorang pun yang boleh hidup dengan lubang di kepalanya. Adakah dia diukur untuk sebuah peti mati. "

Walau bagaimanapun, kerana jelas bahawa Gage masih hidup, mereka membawanya ke tingkat atas dan meletakkannya di tempat tidur.

Setiap hidangan yang dimakan Gage dijangka menjadi yang terakhir, tetapi selepas 3 minggu, dia mengumumkan, "Kepalaku tidak lagi terasa lagi, jadi saya rasa saya akan kembali bekerja."

Dan dia melakukannya, tetapi tidak pada pekerjaan terdahulu. Dia seorang lelaki yang berubah selepas kecederaannya. Dia dikatakan memegang salun dan memberitahu benang keterlaluan yang dia dipelihara adalah benar.

Namun, Gage mampu memandu jurulatih, pekerjaan fizikal dan intelektual, selama beberapa tahun, termasuk di Chile, di mana banyak pembina kereta api New England pergi ke landasan di Andes. Tetapi dia akhirnya kembali ke Amerika. Pada musim sejuk tahun 1860, dia mula mengalami kejang epilepsi. Ini menyebabkan kematiannya pada 21 Mei tahun itu.

Walaupun satu laporan tentang kemalangan Gage telah dicetak dalam Harvard Medical Journal, ramai doktor berpendapat bahawa ia adalah tipuan. Phineas Gage terpaksa mati untuk membuktikan bahawa dia telah selamat. Dia tidak disukai pada tahun 1868, dan kepalanya dihantar ke Dr. Harlow di Massachusetts. Harlow memberikan tengkorak dan bar kepada Harvard's Countway Library of Medicine, salah satu perpustakaan perubatan terbesar di dunia, di mana mereka boleh dilihat hari ini.

Profesion perubatan sebelum ini menganggap bahawa mengganggu lobus otak akan membawa kematian tertentu. Oleh kerana kemalangan Phineas Gage menunjukkan bahawa ini tidak berlaku, bagaimanapun, acara ini meletakkan asas pembedahan otak moden. Pemulihannya juga menunjukkan kemungkinan pulih kemahiran psikososial yang kompleks walaupun selepas kecederaan yang mengerikan.

Tonton video itu: blink-182 - Dammit Official Video (November 2019).